Kajian Sifat Fisik Tanah Andisol Di Bawah Beberapa Jenis Penggunaan Lahan Di Kecamatan Lembang Jaya & Danau Kembar, SolokECAMATAN LEMBANG JAYA DAN DANAU KEMBAR KABUPATEN SOLOK

Posted: October 17, 2012 in JURNAL PENELITIAN

 (Study of soil physical properties of andisol under some land use type in Lembang Jaya and Danau Kembar County, Solok District)

 Amrizal Saidi, Yulvareni, dan Zefno Fitri

 Fakultas Pertanian Universitas Andalas Padang

 ABSTRACT

Land use is a reflection of the land management  that  exploited the land in order to produce food, fiber and other matters that it is needed for human life. Sometimes, the people using land without pay attention about capability of the land.  Most of their activity can increase soil degradation, soil erosion hazard, and the rapidly deteriorating quality of the environment. A research was conducted to study and evaluate the soil physical properties under different land use type  The location of the research is Lembang Jaya and Danau Kembar county Solok District  West Sumatra Province,  Survey method is used to collecting data to describe soil physical properties under different land use type in this research. The location of soil sampling is assumed that the location are in the soil type Andisol and same slope classes (15-25%). Undisturbed soil sampling is used to determine soil physical properties and composite soil sampling is used to analyze soil chemical properties (texture and C-Organic).  Determining site of soil sampling based on purposive random sampling method. .Soil sample was analyzed in Department of Soil Science Laboratory, Faculty of Agriculture, Andalas University and Sukarami Central Research of Food Crop Laboratory.  Land use type variable studied are mixed garden (Kc), arable land (Tg), bush land (Smk), and plantation (Th). The result of the research show that soil permeability under bush land (Smk)  and arable land (Tg) more higher than another land use type, Carbon organic content and soil porosity have order from higher to lower as follow: plantation (Th) > bush land (Smk) > mixed garden (Kc) > arable land (Tg).  This value opposite for soil bulk density.  Soil porosity have order as follow as like arable land (Tg) > mixed garden (Kc) > bush land (Smk) > plantation (Th). Aeration pore have order as follow as like plantation (Th) > bush land (Smk) > mixed garden (Kc) >  arable land (Tg), and for slow drainage pore are arable land (Tg) > plantation (Th)> mixed garden (Kc)  > bush land (Smk).  Furthermore, availability water pore have order as follow: plantation (Th) > arable land (Tg) > mixed garden (Kc) > bush land (Smk).  Thus, in above description can be concluded that soil physical properties under the plantation is better than another land use type, and soil physical properties under arable land is worse.

PENDAHULUAN

Penggunaan lahan merupakan pencerminan dari manajemen yang dilakukan manusia terhadap lahan. Kadangkala manusia menggunakan lahan tersebut kurang memperhatikan daya dukung dan kemampuan lahan serta tidak memperhatikan kaidah-kaidah konservasi tanah.

Kemerosotan sumberdaya tanah dan lingkungan hidup tampaknya berpangkal dari peningkatan jumlah penduduk yang memanfaatkan lahan untuk usaha pertanian. Konversi lahan terjadi secara terus menerus, termasuk konversi lahan hutan menjadi lahan pertanian yang sering dilakukan tanpa memperhatikan kemampuannya (Sumarno, 1991). Konversi hutan menjadi lahan pertanian tanaman semusim melibatkan faktor-faktor yang komplek yaitu berupa kegiatan-kegiatan pengolahan tanah yang berkaitan dengan penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan tanaman budidaya yang diusahakan. Disamping itu keanekaragaman jenis tanaman, tingkat mekanisasi, praktek pengolahan tanah, jenis tanah, kemiringan lahan dan penggunaan pupuk akan menentukan perilaku tanah dan air pada tempat itu (Saidi,1995) Dampaknya jenis tanaman budidaya yang diusahakan ditentukan oleh tindakan pengawetan tanah dan air yang diterapkan. Banyak lahan di daerah tropis yang terdapat pada lereng yang curam telah diusahakan untuk pertanian semusim dengan menerapkan sengkedan-sengkedan yang dipelihara baik, telah memungkinkan pembudidayaan tanaman muda dengan mantap secara terus menerus (Hamilton dan King, 1988). Sedangkan pada lahan-lahan yang tidak menerapkan penyengkedan dengan baik telah menimbulkan kerusakan yang menyedihkan. Suwardjo dkk (1986) menyatakan bahwa pada lahan hutan menimbulkan aliran permukaan dan erosi yang lebih kecil bila dibandingkan dengan lahan tegalan.

Sebagian besar kerusakan lahan di Indonesia terjadi pada lahan tanaman semusim, yang disebabkan terutama oleh erosi, kemunduran sifat fisik tanah dan masalah ketersedian air dan hara dalam tanah. Sebaliknya bila lahan hutan dijadikan lahan perkebunan akan memberikan pengaruh erosi dan aliran permukaan lebih kecil bila dibandingkan dengan tanaman semusim (Saidi,2000). Hal ini terjadi karena pada lahan perkebunan lahan tidak lama terbuka, karena telah mulai ditutupi oleh tanaman yang mempunyai tajuk lebih besar. Besar kecilnya pengaruhnya dari lahan perkebunan terhadap erosi dan aliran permukaan ditentukan oleh ciri arsitektur, jarak tanam, penutupan tanah, frekuensi dan cara pemanenan serta daur rotasi dari tanaman tersebut (Hamilton dan King, 1988). Selanjutnya ditambahkan oleh Suwardjo dkk (1986) bahwa pembukaan hutan menjadi lahan perkebunan seperti kebun karet, kelapa sawit, teh dan lain-lain tidak menimbulkan masalah yang serius terhadap aliran permukaan dan erosi, tetapi lain halnya bila dijadikan lahan tanaman semusim. Hal ini pada lahan tanaman semusim terjadi karena ada kegiatan yang berulang-ulang dilakukan seperti penanaman, pengolahan tanah, pemeliharaan, penyiangan, dan pemanenan sehingga lahan lebih lama terbuka terhadap pukulan butir hujan yang pada gilirannya erosi terjadi lebih besar.

Para peladang berpindah telah mengurangi masa beranya (<10 tahun) akan mengakibatkan lahan belum sepenuhnya dapat mereklamasi diri melalui vegetasi yang tumbuh terutama dalam mengembalikan bahan organik ke tanah dan telah harus dibuka pula untuk pertanaman berikutnya, sehingga sistem tersebut tidak dapat menjamin tidak terjadinya erosi, kemunduran sifat fisik dan kimia tanah, sulit mempertahankan kelembaban pada musim kemarau, cepat merosotnya kandungan bahan organik tanah dan masalah kesuburan tanah yang kurang serasi (Mulyadi, 1977). Selanjutnya Young (1980) serta Lal dan Moldenhauer (1987) menyatakan bahwa erosi dapat menyebabkan perubahan jangka panjang dan jangka pendek. Perubahan jangka pendek adalah perubahan sifat horizon A yaitu kehilangan bahan organik, kehilangan hara tanaman dan kesuburan tanah, serta kapasitas pemegang air tersedia, pengolahan tanah jelek, menurun laju infiltrasi, dan degradasi struktur tanah.  Perubahan jangka panjang terhadap produktivitas tanah disebabkan penurunan kedalaman perakaran tanaman.

METODOLOGI PENELITIAN

 Penelitian dilaksanakan di kecamatan Lembang Jaya dan Kecamatan Danau Kembar Kabupaten Solok. Analisis tanah dilakukan di Laboratorium Jurusan Tanah Fakultas Pertanian Universitas Andalas Padang dan Laboratorium BPTP Sukarami.

Penelitian dilaksanakan dengan melakukan penjelajahan ke daerah studi pada bebagai penggunaan lahan dengan jenis tanah Andisol dan Inceptisols pada kemiringan kemiringan yang hampir sama (15 –25 %).  Penggunaan Tanah yang diteliti semak belukar (Smk), kebun campuran (Kc), kebun teh (Th) dan tegalan (Tg).

Penetapan lokasi pengambilan contoh pada berbagai penggunaan lahan itu dilakukan menggunakan metoda purposive random sampling dengan 3 ulangan. Contoh tanah utuh  diambil pada kedalaman 20 cm dengan menggunakan ring sampel. Analisis tanah meliputi tekstur tanah dengan metoda pipet dan ayak, permeabilitas tanah dengan metoda Kirkham yang dimodifikasi oleh De Bodt, C-Organik dengan metoda Walkley and Black, Bobot isi dengan metoda gravimetric, kemantapan agregat dengan metoda vilensky, penetapan pF 1,0, pF 2,0 dan pF 2,54 menggunakan alat pelat tekanan (pressure plate apparatus) dan pF 4,2 menggunakan alat cell tekanan (Cell extrachcy apparatus ).

 HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan hasil penetapan sifat fisik tanah di laboratorium dan hasil pengamatan di lapangan dan menggunakan kriteria penilai yang dikemukan oleh PPT ( 1983), maka dapat diuraikan sebagai berikut.

 Permeabilitas Tanah

Berdasarkan hasil analisis tanah di laboratorium terhadap permebilitas tanah pada berbagai jenis penggunaan lahan dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Permeabilitas tanah pada berbagai jenis penggunaan lahan

No Jenis Penggunaan lahan Permeabilitas tanah Tektur tanah
(cm/jam) Nilai
1 Kebun Campuran (Kc) 18,76 ± 6,37 Cepat Lempung
2 Tegalan (Tg) 25,68 ± 10,30 Sgt Cepat Lempung
3 Semak (Smk) 38,21± 13,27 Sgt Cepat Lempung
4 Kebun Teh 16,04± 5,49 Cepat Lempung berdebu

 Dari Tabel 1 dan Gambar 1 dapat dilihat bahwa permeabilitas pada penggunaan lahan tegalan dan semak tergolong sangat cepat, dan kebun campuran dan teh mempunyai nilai yang  cepat  Permeabilitas tanah pada lahan tegalan dan semak lebih cepat daripada lahan kebun teh dan kebun campuran. Menurut Edward (1991) permeabilitas tanah atau infiltrasi tanah dapat lebih besar pada lahan dengan banyak mengandung bahan organik sehingga aktivitas mikroba menjadi tinggi atau banyak cacing-cacing yang meninggal lobang pori makro pada tanah sehingga mengakibatkan infiltrasi atau permeabilitas menjadi cepat. Kemudian Lal (1988) menyatakan bahwa pengggunaan lahan dan pengelolaan tanah dapat menyebabkan perobahan sifat fisik tanah seperti mempengaruhi kandungan bahan organik, permeabilitas tanah, kapasitas infiltrasi, kemantapan aggregat dan porositas tanah.

 Kandungan C-Organik dan  Bobot isi tanah

Kandungan C-organik dan bobot isi dari berbagai jenis penggunaan lahan di daerah studi dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2. Kandungan C-organik dan bobot isi tanah dibawah berbagai jenis penggunaan lahan

No Jenis Penggunaan lahan C-Organik  Tanah Bobot isi Tanah
% Kriteria (g/cm3) Kriteria
1 Kebun Campuran (Kc) 1,27 ± 0,22 R 0,80 ± 0,09 S
2 Tegalan (Tg) 0,84 ± 0,31 SR 0,97 ± 0,15 S
3 Semak (Smk) 3,38± 0,22 T 0,64 ± 0,07 R
4 Kebun teh  (Th) 10,79± 2,76 ST 0,60  ± 0,08 R

 Dari Tabel 2 dan Gambar 2 dapat dilihat bahwa nilai bobot isi tanah sangat ditentukan oleh kandungan C-organik, bila semakin tinggi bobot isi semakin rendah kandungan bahan organik tanah dan sebaliknya. Jadi urutan jenis penggunaan lahan adalah tegalan >kebun campuran > semak belukar > kebun teh.  Kandungan C-organik dibawah penggunaan lahan tegalan tergolong sangat rendah sedangkan kebun campuran tergolong rendah. Sedangkan jenis penggunaan lain tergolong tinggi sampai sangat tinggi. Urutan kandungan bahan organik  mulai yang tinggi ke rendah adalah kebun teh > semak belukar > kebun campuran > tegalan. Hal ini disebabkan karena lahan kebun teh dan Semak mempunyai penutupan vegetasi lebih besar dibandingkan dengan jenis penggunaan lahan lain. Priyadarasini dan Maroeto (1997) menyatakan bahwa vegetasi yang berbeda menghasilkan kandungan bahan organik berbeda dan akhirnya mempengaruhi sifat fisik dan kimia tanah.

 Porositas Total dan Pori aerase    

Porositas total dan pori aerase dibawah berbagai jenis penggunaan lahan dapat dilihat pada Tabel 3.

Tabel 3. Porositas total  dan pori aerase dibawah berbagai jenis penggunaan lahan

No Jenis Penggunaan lahan Porositas Total  Pori Aerase
% Kriteria ( % volume) Kriteria
1 Kebun Campuran (Kc) 69,94 ± 3,38 T 27,38 ± 9,33 T
2 Tegalan (Tg) 63,52 ± 5,60 T 16,79 ± 10,84 T
3 Semak (Smk) 75,85 ± 2,68 T 27,85 ± 6,68 T
4 Kebun teh  (Th) 77.06 ± 3,71 T 29,76 ± 4,43 T

Dari Tabel 3 dan Gambar 3 dapat dilihat bahwa baik  porositas total dan maupun pori aerase  tanah pada berbagai jenis penggunaan lahan tidak memperlihatkan variasi yang berarti dan tergolong kedalam criteria yang sama yaitu sangat tinggi. Urutannya adalah Kebun teh (Th) > Semak (Smk) > Kebun campuran (Kc) > Tegalan (Tg). Hal ini terjadi karena pada jenis tanah yang sama dan walaupun ada sedikit perbedaan pada lahan tegalan  yang mempunyai  pori aerase lebih rendah dari jenis penggunaan lain  yang tergolong kriteria  tinggi.

 Pori drainase lambat dan pori air tersedia

Pori drainase lambat dan pori air tersedia    pada berbagai jenis penggunaan lahan dapat dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4. Pori drainase lambat dan pori air tersedia dibwah berbagai jenis penggunaan lahan

No Jenis Penggunaan lahan Pori Drainase lambat  Pori Air Tersedia
% volume Kriteria ( % volume) Kriteria
1 Kebun Campuran (Kc) 3,93 ± 0,48 SR 11,90 ± 1,55 Sedang
2 Tegalan (Tg) 4,87 ± 0,61 SR 13,00 ± 2,08 Sedang
3 Semak (Smk) 3,38 ± 0,45 SR 9,39 ± 1,49 Rendah
4 Kebun teh  (Th) 4,69 ± 0,39 SR 13,63 ± 1,79 Sedang

 Dari Tabel 4 dan Gambar 4 dapat dilihat bahwa   pori drainase lambat dari semua jenis penggunaan lahan mempunyai nilai lebih rendah. Pori air tersedia untuk kebun campuran dan semak mempunyai lebih rendah daripada pada tegalan (Tg) dan kebun teh (Th) Hal ini mungkin disebabkan karena lahan tersebut telah mengalami pemadatan disebabkan oleh karena pengembalaan dan sebagainya.  Sedangkan bahan organik memberikan sumbangan yang cukup tinggi dalam tanah. Kemudian terlihat sebaliknya yaitu pada lahan tegalan dan kebun teh  mempunyai nilai yang lebih tinggi daripada semak dan kebun campuran

 Perbandingan pori berguna dengan pori tak berguna.      .

Perbandingan pori menentukan apakah suatu mempunyai perbandingan pori yang seimbang antara pori kapiler dan pori non kapiler. Tanah yang mempunyai sifat fisik baik adalah mempunyai ruang pori non kapiler dan pori kapiler berada dalam keadaan seimbang.

Perbandingan pori kapiler dengan pori non kapiler pada berbagai jenis penggunaan lahan  dapat dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5 Perbandingan pori kapiler dengan pori non kapiler pada berbagai jenis penggunaan lahan

No Jenis Penggunaan lahan Pori non kapiler (% Volume) Pori kapiler (% Volume)  Perbandingan
1 Kebun Campuran (Kc) 31.31 42.56 1  : 1.4
2 Tegalan (Tg) 21.66 46.73 1 : 2.2
3 Semak (Smk) 31.23 37.87 1 : 1.2
4 Kebun teh  (Th) 34.45 47.30 1 : 1.4

Dari Tabel 5 dan Gambar 5 dapat dilihat bahwa pada umumnya perbandingan ruang pori dari semua jenis penggunaan lahan tampaknya hampir seimbang kecuali untuk jenis penggunaan lahan tegalan yang mempunyai perbandingan yang tidak seimbang yaitu 1 : 2 Menurut Brady dan Weil (1999) 4 komponen pokok dari tanah adalah air, udara, mineral dan bahan organic berpengaruh besar dalam menentukan sifat fisik tanah dan produktivitas tanah. Selanjutnya perbandingan ruang yang diisi air dan udara harus seimbang. Urutan keseimbangan perbandingan ruang pori non kapiler dengan ruang pori kapiler adalah jenis penggunaan semak (Smk) > kebun teh (Th) atau kebun campuran (Kc) > tegalan (Tg).

               KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil yang telah diuraikan diatas dapat disimpulkan bahwa

  1. Sifat fisik tanah dibawah berbagai jenis penggunaan lahan dapat memberikan nilai yang berbeda bergantung kepada tingkat pengelolaannya sebelumnya.
  2. Tanah yang terlalu porous yang mempunyai pori makro lebih banyak dibandingkan pori kapiler, maka mengakibatkan tanah tersebut mempunyai pori air tersedia yang lebih rendah.
  3. Tanah yang mempunyai perbandingan pori yang seimbang adalah tanah dibawah semak belukar, kebun teh , kebun campuran dan tegalan.

B. Saran-Saran

Berdasarkan uraian diatas dapat disarankan sebagai berikut.

  1. Penelitian ini dapat dilanjutkan pada daerah lain dengan lebih banyak jenis penggunaan lahan dan banyak lokasi akan memberikan

 DAFTAR PUSTAKA

Brady, N.C., and R.R. Weil. 1999. The Nature and Properties of Soil. Twelfth Edition. Prentice Hall. New Jersey.

Edwar, W. M. 1991. Soil Structure: Processes and management. In Soil management for sustainability. Edited by R Lal and F J Pierce. Soil and water Conservation Society. Ankeny.

Hamilton, S. H., and P. N. King. 1988. Daerah aliran sungai hutan tropika. Terjemahan dari tropical forested watershed oleh Ir Krisnawati Suryanata dan Prof Ir. Gembong Tjitrosoepomo. Gajah Mada University Press. Jokjakarta.

Lal, R., and W. C. Moldenhauer. 1987. Effect of soil erosion on crop productivity. CRC Critical Review in Plant Science. Volume 5. Issue 4 page 303-366.

Mulyadi, D. 1977. Suberdaya tanah kering. Penyebaran dan potensinya untuk kemungkinan budidaya pertanian. Kongress Agronomi Indonesia. Jakarta.

Priyadarshini, R., dan Maroeto. 1997. Studi pengaruh transformasi penggunaan lahan terhadap dayadukung lahan. Dalam Perlindungan sumberdaya tanah untuk mendukung kelestarian pertanian tangguh. Edisi khusus Kalikabi No 10-1997 page 98-103.

Saidi, A. 1995. Faktor-faktor yang mempengaruhi aliran permukaan dan sedimentasi serta dampaknya terhadap degradasi lahan di sub DAS Sumani Solok Sumatera Barat. Disertasi Doktor pada Program Pascasarjana Universitas Padjadjaran Bandung.

Saidi, A. 2000.  Kajian Degradasi Tanah di Sub DAS Sumani Solok Sumatera Barat. Makalah pada Kongres Masyarakat Konservasi Tanah Indonesia. Medan 26-27  Mai 2000.

Soemarno. 1991.  Studi pengelolaan lahan di daerah aliran sungai Konto. Kabupaten Malang. Jawa Timur. Disertasi Doktor pada Program Pascasarjana Institut Pertanian Bogor.

Young, K.K. 1980. The impact of erosion on the productivity of soil in USA. In Assesment of Erosion. Edited by M De Bodt and Gabriells . John Wiley and Sons. Ltd. New York

Young, A. 1989. Agroforestry for soil conservation. CAB International. International Council Research in Agroforestry. BPCC Weatons. Exerter.

Kasih Comentnya Dong ...!!!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s